Home INDONESIA Budaya Indonesia Yang Unik tapi Bikin Merinding

Budaya Indonesia Yang Unik tapi Bikin Merinding

116
0
SHARE

Indonesia, kalo denger nama negara yang satu ini pasti salah satu yang paling keingetan adalah budayanya yang buanyaaaaaaak banget. Yup, negara kesayangan kita ini emang kaya budayanya, dari ujung Sabang sampe ujung Merauke tuh ada ratusan suku bangsa yang kalo disebutin n dijabarin satu-satu disini bakal ngabisin kuota internet kamu. Nah, sekarang NYUNYU mau ngajak kamu semua buat kenalan lebih deket sama tradisi dan adat istiadat suku-suku di Indonesia yang kalo ngebayanginnya aja bisa bikin merinding.

Pohon Trunyan, Bali.
Di Bali, tepatnya di Desa Trunyan, punya tradisi unik buat makamin orang yang udah meninggal. Gak dikubur atau dikremasi, tapi diletakkan di bawah pohon besar yang namanya pohon Trunyan, ditutupin kain putih kecuali bagian kepala dan pergelangan kakinya yang dibiarkan keliatan. Ajaibnya, jenazah-jenazah itu gak ngeluarin bau, atau busuk dimakan ulat dan serangga. Konon katanya itu karena pohon Trunyan (menyan) ngeluarin wangi dan bisa nyerap bau gak sedep yang keluar dari jenazah yang ada di bawahnya. Eh tapi gak semua yang meninggal bisa ‘dikubur’ di bawah pohon Trunyan, cuma yang memenuhi kriteria dan sebab meninggalnya baik aja, jadi yang sebab meninggalnya karena kecelakaan misalnya, gak boleh diletakkan jenazahnya di bawah pohon Trunyan.

Ma’ Nene, Toraja.
Ma’ Nene adalah ritual menghormati leluhur yang dilakukan masyarakat adat Toraja, caranya dengan mengganti baju dan mendandani jenazah yang umurnya bahkan sudah sampe ratusan tahun. Ma’ Nene dimulai dengan cara datengin pekuburan yang berisi peti-peti jenazah leluhur yang emang udah dikasih pengawet, nah sebelum diangkat dan dikeluarin, ada upacara khususnya dulu, jadi gak asal ngeluarin jenazah. Abis itu baru jenazahnya dibersihin, terus digantiin baju baru, dan dimasukin lagi ke dalam peti. Katanya sih kalo ritual Ma’nene gak dilakuin sebelum masa panen, maka sawah-sawah dan ladang bakalan didatengin hama tikus dan ulat secara tiba-tiba. Ma’Nene ini diadain setiap tiga tahun sekali, biasanya di bulan Agustus, soalnya barengan sama musim panen.

Mangkok Merah, Dayak
Mangkok Merah adalah simbol memulai perang yang dilakukan oleh masyarakat Suku Dayak ketika ngerasa kalo kedaulatan mereka diganggu, diedarin dari kampung ke kampung dengan sangat cepat. Mangkok Merah dimulai dengan seorang ‘panglima’ yang bikin upacara memanggil roh leluhur buat minta bantuan, kalo udah gitu, orang-orang Dayak yang ‘denger’ bakalan dirasukin roh leluhur dan punya kekuatan kaya sang panglima. Sampe-sampe katanya kalo orang yang jiwanya labil bisa gila kalo denger upacara ini.

Orang-orang yang udah dirasukin roh leluhur akan menjadi manusia dan bukan. Sehingga biasanya setelah membunuh musuhnya, darahnya akan diminum, hatinya dimakan, kepalanya dipenggal, dikuliti dan di simpan untuk keperluan upacara adat. Padahal kalo dalam keadaan sehari-hari atau gak lagi perang, masyarakat Suku Dayak gak pernah sampe berbuat kaya gitu. Nyunyu merinding.